Menelusuri Sejarah Lampu Penerangan – Pada saat dahulu pada zaman teknologi belum berkembang dan energi listrik belum ada, kita masih menggunakan yang namanya lampu petromak atau sering di sebut lampu gas.  Lampu petromak merupakan sebuah penerangan yang di gunakan pada zaman dulu dengan menggunakan minyak tanah sebagai bahan bakaranya. Walaupun zaman sekarang energi listrik dan teknologi sudah begitu berkembang, masih banyak di daerah terpelosok di indonesia yang masih mengguakan lampu petromak sebagai penerangannya.

Menelusuri Sejarah Lampu Penerangan

Menelusuri Sejarah Lampu Penerangan – Dengan pengeboran sumur pertama kali untuk minyak petroleum pada 1859, lampu minyak tanah (paraffin dalam penggunaan bahasa Inggris) tumbuh populer. Sementara itu, bagaimanapun, gas batubara dan kemudian gas alam untuk penerangan mulai digunakan secara luas. Gas batubara telah di gunakan untuk bahan bakar lampu pada awal tahun 1784, dan sebuah “thermolampe” menggunakan gas yang disuling dari kayu lalu di patenkan pada tahun 1799. Meskipun gas batubara dikecam sebagai tidak aman, ia memenangkan perhatian yang meningkat untuk penerangan jalan pada saat itu, dan pada awal Abad ke-19 sebagian besar kota di Amerika Serikat dan Eropa memiliki jalanan yang diterangi cahaya matahari dan semakin banyak rumah yang diubah menjadi bahan bakar baru.

Perkembangan Lampu Petromak ke Lampu Listrik

Kemudian datang salah satu penemuan terbesar dalam sejarah manusia, yaitu listrik dan lampu listrik. Pada tahun 1801, Sir Humphrey Davy menemukan lampu busur karbon listrik pertama kalinya dengan menghubungkan dua kabel ke baterai dan memasang strip arang ke ujung kabel yang menghasilkan bercahaya karbon. Penemuan ini perlu disempurnakan dan selama 1870-an, baik Thomas Edison dan Sir Joseph Swann menemukan lampu pijar listrik ini secara mandiri (Edison dengan meningkatkan paten berusia 50 tahun).

Penemuan ini bekerja ketika arus listrik dilewatkan pada filamen, yang memanas dan menghasilkan cahaya. Lampu-lampu ini berlangsung singkat dengan standar modern dan tidak efisien dan rapuh, tetapi merupakan lompatan besar ke depan dan dasar yang baik untuk apa yang datang setelahnya. Bola listrik ditingkatkan pada tahun 1920 ketika filamen karbon yang digunakan pada saat itu diganti dengan tungsten dan ruang di dalam bola lampu diisi dengan gas, yang mengurangi penguapan tungsten dan dengan itu dapat memperpanjang umur lampu.

Lampu Pilar Modern

Lampu modern dan pencahayaan dimulai dengan penemuan lampu listrik pijar sekitaran pada tahun 1870. Lampu pijar adalah lampu di mana filamen melepaskan cahaya ketika dipanaskan pada pijaran oleh arus listrik. Namun, lampu pijar bukanlah lampu pertama yang menggunakan listrik; perangkat pencahayaan menggunakan busur listrik yang dipukul antara elektroda, karbon telah dikembangkan pada awal abad ke-19. Lampu busur ini, begitu mereka disebut, merupakan alat yang andal tetapi tidak praktis yang paling baik digunakan untuk penerangan pada jalan. Pada 1876 Pavel Yablochkov, seorang insinyur listrik Rusia, memperkenalkan lilin Yablochkov. Ini adalah lampu busur yang memiliki batang karbon paralel yang dipisahkan oleh tanah liat porselen, yang menguap selama pembakaran busur. Arus bolak-balik digunakan untuk memastikan tingkat konsumsi yang sama dari dua titik batang. Lampu ini banyak digunakan dalam penerangan jalan untuk sementara waktu.

Dalam dekade sebelum lampu pijar karbon filamen Edison dipatenkan pada tahun 1880, banyak ilmuwan telah mengarahkan upaya mereka untuk menghasilkan sistem pencahayaan pijar yang memuaskan. Yang menonjol di antara mereka adalah Sir Joseph Wilson Swan dari Inggris. Pada tahun 1850 Swan telah menyusun filamen karbon dari kertas; kemudian dia menggunakan benang kapas yang diolah dengan asam sulfat dan dipasang di bola lampu kaca (hanya mungkin setelah 1875).

Setelah semua perkembangan ini kemudian sudah banyak improvisasi muncul dengan menghadirkan aneka tiang lampu dengan model – model yang sangat unik. Sebagai contoh hadirnya tiang lampu dengan model antik, klasik, dan minimalis, namun ketiga tiang lampu tersebut lebih banyak di gunakan sebgai penerangan pada taman maupun halaman pada rumah sebab keindahan yang di milikinya. Mungkin kedepannya akan banyak model – model tiang lampu yang sangat untik lainnya, kita tunggu saja perkembangan penerangan lainnya di masa depan.

Call
Whatsapp
WhatsApp chat